Propertisyariah.id – Allah SWT telah menurunkan 114 surat Alquran dalam 30 juz. Di antara surat-surat tersebut memiliki keutamaannya masing-masing. Salah satunya ada yang memiliki keutamaan setara dengan sepertiga Alquran.

Dilansir dari laman Mawdoo3 pada Kamis (1/4), surat yang setara dengan sepertiga Alquran yakni surat Al Ikhlas. Pahalanya senilai dengan membaca sepertiga Alquran.

عن أبي سعيد الخدريّ -رضي الله عنه قال أنَّ رجلاً سمع رجلاً يقرأُ: قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ  يُردِّدُها، فلمّا أصبح جاء إلى رسولِ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ  فذكر ذلك لهُ، وكأنَّ الرجلَ يتقالُّها، فقال رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ: والذي نفسي بيدِهِ، إنّها لتعدلُ ثُلثَ القرآنِ

“Dari Abu Said al-Khudri RA, Di suatu malam, ada seorang sahabat yang mendengar temannya membaca surat Al-Ikhlas dan diulang-ulang. Pagi harinya, sahabat ini melaporkan kepada Rasulullah ﷺ dengan nada sedikit meremehkan amalnya. Kemudian Nabi ﷺ bersabda, ‘demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, surat Al-Ikhlas itu senilai sepertiga Alquran.” (HR Bukhari)

Masih dari Abu Said Al Khudri, dia berkata, Nabi ﷺ bersabda kepada para sahabatnya:

أَيَعْجِزُ أَحَدُكُمْ أَنْ يَقْرَأَ ثُلُثَ الْقُرْآنِ فِي لَيْلَةٍ فَشَقَّ ذَلِكَ عَلَيْهِمْ وَقَالُوا أَيُّنَا يُطِيقُ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الصَّمَدُ ثُلُثُ الْقُرْآنِ

“Apakah salah seorang dari kalian tidak mampu bila ia membaca sepertiga dari Alquran pada setiap malamnya?” dan ternyata para sahabat merasa kesulitan seraya berkata, “Siapakah di antara kami yang mampu melakukan hal itu wahai Rasulullah?” maka beliau pun bersabda: “Allahul Wahid Ash Shamad (maksudnya surat Al ikhlash) nilainya adalah sepertiga Alquran.” (HR Bukhari).

Dalam hadits lain disebutkan, orang-orang musyrik bertanya nasab Allah SWT kepada Rasulullah ﷺ, maka Nabi menjawabnya dengan surat Al Ikhlas.

أَنَّ الْمُشْرِكِينَ قَالُوا لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا مُحَمَّدُ انْسُبْ لَنَا رَبَّكَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى { قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ اللَّهُ الصَّمَدُ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ

“Orang-orang musyrik berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, “Wahai Muhammad, sebutkan nasab Rabbmu kepada kami.” Maka Allah Tabaaraka Wa Ta’ala menurunkan firman-Nya: ‘(Katakanlah “Dialah Allah yang maha Esa, Allah adalah Rabb yang bergantung kepadaNya segala sesuatu, Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia)’ (Al Ikhlas ayat 1-4) (HR Ahmad).

Dari istri Nabi ﷺ, Aisyah,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ رَجُلًا عَلَى سَرِيَّةٍ وَكَانَ يَقْرَأُ لِأَصْحَابِهِ فِي صَلَاتِهِمْ فَيَخْتِمُ بِقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ فَلَمَّا رَجَعُوا ذُكِرَ ذَلِكَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ سَلُوهُ لِأَيِّ شَيْءٍ يَصْنَعُ ذَلِكَ فَسَأَلُوهُ فَقَالَ لِأَنَّهَا صِفَةُ الرَّحْمَنِ فَأَنَا أُحِبُّ أَنْ أَقْرَأَ بِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبِرُوهُ أَنَّ اللَّهَ يُحِبُّهُ

“Bahwa Rasulullah ﷺ mengutus seorang lelaki dalam suatu sariyyah (pasukan khusus yang ditugaskan untuk operasi tertentu). Laki-laki tersebut ketika menjadi imam shalat bagi para sahabatnya selalu mengakhiri bacaan suratnya dengan “Qul Huwallahu Ahad.” Ketika mereka pulang, disampaikan berita tersebut kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka beliau bersabda: “Tanyakanlah kepadanya kenapa ia melakukan hal itu?” Lalu merekapun menanyakan kepadanya. Ia menjawab, “Karena didalamnya terdapat sifat Ar Rahman, dan aku senang untuk selalu membacanya.” Mendengar itu Rasulullah SAW bersabda: “Beritahukanlah kepadanya bahwa Allah Ta’ala juga mencintainya.” (HR Muslim).

0 Komentar